Saturday, June 20, 2015

Stranger (Part I)

Bagi sebagian orang mungkin ini konyol..
Belum pernah ketemu, tp bilang sayang..
Aku masih ingat semua percakapan kita dari awal kita kenalan lewat aplikasi sialan itu, sampai sekarang.. bukan karena lebay, tapi memori aku kuat nyimpan hal seperti itu :D
Aku ga tau apa yg ada di pikiran kamu sejak awal, karena aku hanya manusia biasa :) Apakah kamu emang niat main-main, iseng, atau benar-benar tulus tentang apa yg pernah kamu bilang dulu, tentang semuanya..


Setiap kali menulis tentang ini, pasti ga pernah selesai karena aku cengeng banget, sekarang aja udah mulai nangis, padahal belum apa-apa wkwk. Semoga kali ini berhasil sampai tuntas keluar semua unek-unek yg aku simpen selama ini, yg ga pernah bisa aku ungkapkan ke kamu :)
23 April 2015. The first time we chat on that app, that's when my life started to change.
Aku ga tau mau mulai dari mana, mungkin aku ga bakal ngingetin kamu secara detail tentang smua yg kita bicarain.. dan mungkin juga udah basi buat kamu :) yang jelas, sejak hari itu aku bener-bener lebih baik.. Kamu kalo BBM aku pasti siang-siang, kan? Nah dari pagi sampe jam 12 itu aku dengan senang hati beres-beres rumah dan masak. Biasanya sih aku males-malesan.. kerja segitu doang bisa sampe sore kelarnya.. tp karena aku pgn BBM-an sm kamu tanpa diganggu, aku selesaikan dulu semuanya :) Tanpa sadar, walaupun itu efek lg jatuh cinta, kamu secara ga langsung udah jadi semangat baru buat aku, jadi motivasi.. Aku jadi sering senyum, positive thinking, pokoknya aku ngerasain jd pribadi yg baru..
Beberapa hari berlalu, aku ngerasa mulai fokus sama apa yg aku jalani. Aku mulai revisi lagi, aku ga galau mikirin macem-macem lagi, dan dalam beberapa hari kamu mampu mengobati luka yg udh aku rasain bertahun-tahun.. Aku bisa move on dari perasaan bodoh yg aku simpan sejak SMA, move on dari sakit hati yg aku rasain bbrp bulan belakangan.. yg aku tahu waktu itu, aku bahagia, and I hope we are for real (remember that?).
Jangan tanya apa yg bikin aku bisa merasa sedalam itu, aku juga ga tau.. Kalau kamu bilang aku ini lebay, ya memang, aku akui perasaan ini jauh melewati batas wajarnya.. Tapi sebenarnya, perubahan-perubahan yg aku bilang di atas belum aku sadari sebelum hari itu.

30 April 2015. We never knew what we've had until it's gone.
Genap 24 jam sejak terakhir kamu balas BBM aku. Seharian, mata aku ga lepas dari layar tab. Menunggu, menunggu kamu bbm, menunggu kamu nelfon.. Betapa kagetnya aku ngeliat tanda ceklis d BBM tanda pending alias gak deliv.. Apa yg terjadi sama kamu? Aku bingung.. yg terpikir sama aku, kamu malem itu nyari profil aku di sosmed apaa gitu, dan kamu mulai sadar kalo kayanya ga cocok sama kamu, lalu kamu buru-buru menghilang.. Atau sejak awal kamu emang main-main, dan bodohnya aku terlarut dalam drama yg kamu buat. Semua yg aku pikirkan terasa ga masuk akal, aku nangis sepanjang malam cuma buat memikirkan alasan yg masuk akal.. Satu alasan yg mungkin, adalah bbm kamu di uninstall, dan register call di hp temen kamu dihapus. ya, aku memilih utk tetap positive thinking.

Aku cari cara untuk mengetahui nomor asli private number, gagal. Aku telfon customer service XL, untuk minta data nomor yg menghubungi dalam seminggu terakhir, gagal. Aku kirim message ke hampil 30an mahasiswa MTI Binus yg aku dapet di facebook, entah itu program online atau program reguler, aku message semua, dah hasilnya nihil. Ada satu orang yg ngasi saran utk menellfon sekretarian MTI, dan aku sempat ragu. Apa harus sejauh ini? Kalau memang kamu yg ingin menjauh, apa harus aku kejar? Apa aku harus jadi semenyedihkan ini demi orang yg mungkin udah ga peduli sama aku? Aku tahan, aku coba tahan.

Jumat malam, aku udah balik ke kosan. Temen aku susah payah ngajak aku duduk d depan tv buat nonton X-Factor, karena aku cuma nangis dan ngelamun terus di kamar. Dengan berat hati dan sambil cari-cari cara utk hubungi kamu, aku nonton... dan salah satu peserta malam itu nyanyiin lagu Edwin McCain - I'll Be. Aku g tau apa kamu maaih ingat atau enggak, tapi kamu pernah kasi lagu itu buat aku, dan aku jadi sukaaaa bgt sama lagu itu.. Aku kaget, speechless, kenapa musti ada kontestan yg nyanyi lagu itu? :(

Aku mulai semangat lagi buat cari cara hubungi kamu. Aku cari Secret di playstore, ternyata udah dihapus. Cuma ada secret circle, aku download dengan harapan km juga disana cari aku lewat app itu. Awalnya, aku ngepost hal-hal yg mungkin bisa bikin kamu mikir itu aku. I HOPE WE ARE FOR REAL. tanggal lahir kamu, tanggal lahir aku. Walaupun post ngaco tp aku berusaha.. dan aku sempat merhatiin timeline, banyak bgt cewe yg di PHP in sama cowo dari secret. Ceritanya sama, dibuat melambung ke langit, dihempaskan ke jurang. Ditinggalin tanpa alasan, dihubungi ga bisa. SAKIT. mereka bilang SAKIT. tapi aku ttp ngerasa kamu ga mungkin kaya gitu, kamu beda, kamu ga seperti mereka.
-cont to part II-

No comments:

Post a Comment